SABAR

Sabr adalah perkataan Arab yang diterjemahkan sebagai “Sabar”. Tetapi Sabr bermaksud lebih daripada sekadar sabar. Sabr adalah daya tahan, kesabaran, ketabahan, ketekunan. Sabr adalah sesuatu yang sering kita minta kepada Allah, terutama ketika kita menghadapi kesusahan dalam hidup. Kita sering diingatkan, dalam Al-Quran tentang kebaikan dan keindahan sabr. “صبر جميل” Kesabaran yang indah.

وَاسْتَعِينُواْ بِالصَّبْرِ وَالصَّلاَةِ وَإِنَّهَا لَكَبِيرَةٌ إِلاَّ عَلَى الْخَاشِعِينَ
Jadikanlah sabar dan salat sebagai penolongmu. Dan sesungguhnya yang demikian itu sungguh berat, kecuali bagi orang-orang yang khusyu” (QS. Al Baqarah: 45).

Keindahan kesabaran terletak pada kesulitan yang ditanggung sementara berusaha untuk menjadikan ia sebati dalam hidup anda dan meneruskan kehidupan seolah-olah semuanya baik-baik saja. Untuk menjalani kehidupan sambil bersabar adalah sangat berharga. Ini adalah ciri yang diwujudkan oleh Nabi Muhammad SAW dan para sahabatnya. Ini adalah ciri yang dipegang oleh semua Nabi. Sekiranya bukan kerana kesabaran yang indah, mereka tidak akan pernah menang.

لَا يُكَلِّفُ اللّٰهُ نَفْسًا اِلَّا وُسْعَهَا ۗ لَهَا مَا كَسَبَتْ وَعَلَيْهَا مَا اكْتَسَبَتْ ۗ رَبَّنَا لَا تُؤَاخِذْنَآ اِنْ نَّسِيْنَآ اَوْ اَخْطَأْنَا ۚ رَبَّنَا وَلَا تَحْمِلْ عَلَيْنَآ اِصْرًا كَمَا حَمَلْتَهٗ عَلَى الَّذِيْنَ مِنْ قَبْلِنَا ۚ رَبَّنَا وَلَا تُحَمِّلْنَا مَا لَا طَاقَةَ لَنَا بِهٖۚ وَاعْفُ عَنَّاۗ وَاغْفِرْ لَنَاۗ وَارْحَمْنَا ۗ اَنْتَ مَوْلٰىنَا فَانْصُرْنَا عَلَى الْقَوْمِ الْكٰفِرِيْنَ ࣖ
Terjemahan
Allah tidak membebani seseorang melainkan sesuai dengan kesanggupannya. Dia mendapat (pahala) dari (kebajikan) yang dikerjakannya dan dia mendapat (siksa) dari (kejahatan) yang diperbuatnya. (Mereka berdoa), “Ya Tuhan kami, janganlah Engkau hukum kami jika kami lupa atau kami melakukan kesalahan. Ya Tuhan kami, janganlah Engkau bebani kami dengan beban yang berat sebagaimana Engkau bebankan kepada orang-orang sebelum kami. Ya Tuhan kami, janganlah Engkau pikulkan kepada kami apa yang tidak sanggup kami memikulnya. Maafkanlah kami, ampunilah kami, dan rahmatilah kami. Engkaulah pelindung kami, maka tolonglah kami menghadapi orang-orang kafir.”

Perkara ini mungkin dipersoalkan oleh kita semasa kita diuji. Kita mungkin merasakan bahawa tidak ada yang tersakiti atau susah seperti keadaan kita sekarang, atau tidak ada yang dapat dibandingkan dengannya. Tetapi Allah Swt benar-benar menguji hamba-hambaNya sesuai dengan apa yang mereka dapat bertahan.

Sebagai contoh, seseorang yang menderita barah mungkin tidak pernah dapat menahan kehilangan orang yang disayangi dalam kemalangan . Begitu juga, seseorang yang kehilangan orang yang mereka sayangi dalam kemalangan mungkin tidak pernah dapat bertahan menghadapi penyakit yang tidak menyenangkan. Kedua-dua percubaan ini sama sukar, sukar, dan sangat menguji, tetapi Allah mengetahui had sebenar setiap seorang daripada kita dan hanya akan memberi kita apa yang dapat kita lakukan. Lagipun, “Dia lebih dekat dengan kita daripada urat leher kita sendiri.”

Lagipun, ini adalah Dunia, bukan? Tempat untuk kita bersusah susah kerana kesenangan yang abadi hanya ada di SyurgaNya Allah.

Nabi Muhammad saw memberi tahu kita bahawa ‘Dunia adalah penjara bagi orang yang beriman’. Semoga cobaan dan penderitaan kita menjadi sumber di mana kita dapat bersabar dan membuka jalan bagi penebusan dosa-dosa kita.

Pada akhirnya, Allah memberitahu kita bahawa Sabar itu indah kerana Sabar bernilai dari semua kebaikan yang ada padanya. Dan ingat, Sabar harus selalu lebih baik daripada apa yang kita rasakan. Ketika itulah anda benar-benar mewujudkan kesabaran yang indah.

Buat renungan untuk Saya yang lemah lagi hina,

Nur / Jaja